Utama
BAB 1Keluarga             
Hilmi tiba di rumah Datuk Johari dan memperkenalkan dirinya sebagai anak Pak Karim dari Kedah. Hayati dan Datin Salmah tidak senang dengan kehadian dan tingkah laku Helmi. Mereka tidak mengetahui bahawa Datuk Johari masih mempunyai saudara di kampung. Hilmi ditempatkan di sebuah bilik berhampiran dengan bilik Pak Amat sementara menunggu kepulangan Datuk Johari. Kehadiran Hilmi telah mengingatkan Datuk Johari tentang kampung halamannya yang telah ditinggalkan sejak tujuh belas tahun lalu.
Hilmi menyatakan kepada Datuk Johari bahawa dia berhasrat untuk mencari pekerjaan. Kelulusannya yang hanya setakat darjah empat sekolah Melayu menyukarkan usaha Datuk Johari mencari pekerjaan untuknya. Akhirnya Hilmi diminta menjadi tukang kebun di rumah itu. Hilmi menerima tawaran tersebut. Dalam masa yang sama, dia rasa cemburu melihat kemesraan antara Hayati dengan Mohsin.
 
BAB 2Kuli                       
Hilmi gembira dengan pekerjaannya sebagai tukang kebun. Die bekerja dengan takun sehingga pekarangan rumah itu berubah menjadi cantik. Dia mendapat pujian daripada Datuk Johari dan juga Dr. Nathan iaitu jiran Datuk Johari. Namun Datuk Johari tidak menganggap Hilmi sebagai tukang kebunnya. Hilmi amat tertarik dengan mainan piano Hayati. Rumah Datuk Johari juga sering didatangi oleh saudara mara Datin Salmah yang berpangkat. Dalam pada itu, Datin Salmah termakan hasutan kakaknya Siti Hajar tentang Hilmi kerana dia takut orang akan mengetahui bahawa Hilmi itu anak saudara Datuk Johari. Datin Salmah menjadi tidak senang hati dan mencari jalan untuk mengusir Hilmi dari rumahnya.
 
BAB 3 – Piano     
Hayati semakin memahami Hilmi. Kadangkala Hayati ikut bersama-sama Helmi  mencari kumbang dan ulat yang memusnahkan tanaman. Setiap hari Sabtu dan Khamis, Hayati belajar bermain piano di rumahnya. Helmi amat tertarik dengan piano dan lagu yang dimainkan oleh Hayati. Pada kedua-dua hari tersebut keletihannya terasa hilang apabila dapat mendengar lagu-lagu dari piano tersebut. Hati Datin Salmah mulai berubah terhadap Hilmi. Dia tidak lagi memanggil Helmi sebagai tukang kebun. Datuk Johari dan Datin Salmah bangga kerana ramai orang memuji-muji tanaman bunga di rumahnya. Datin Salmah juga gembira dengan hasil tanaman seperti terung, kacang, timun, dan petola telah berbuah dengan lebat. Dia menghadiahkan hasil tanaman itu kepada teman-temannya apabila pergi ke morning coffee dan juga ketika ada antara kawannya yang datang berkunjung ke rumahnya. Datin Salmah gembira mendengar pujian daripada kawan-kawannya.      
 
BAB 4 – Hukuman         
Leha, penolong pembantu rumah telah pulang ke kampung. Hilmi telah ditugaskan oleh Datin Salmah untuk membersihkan ruang tamu. Suatu hari Hilmi keseorangan di rumah kerana Datin tidak ada di rumah. Hilmi telah mencuba memainkan piano tersebut sehingga tidak menyedari kepulangan Mak Minah. Perbuatan Hilmi itu ditegur oleh Mak Minah kerana takut dimarahi oleh Datin Salmah. Setelah Hayati pulang dan hendak menghiburkan pak cik dan mak ciknya, dia menyedari pianonya telah rosak. Datin Salmah mula mencari siapa yang mengganggu piano itu. Mak Minah terpaksa memberitahu bahawa Hilmi telah memainkan piano itu. Datin Salmah ingin mengambil kesempatan dari peristiwa itu untuk mengusir Hilmi. Atas kebijaksanaan Datuk Johari, Hilmi dimaafkan dan dipotong gajinya. Datin Salmah juga menyuruh Hilmi memujuk Hayati dan meminta maaf. Semasa Datuk Johari sekeluarga bercuti selama satu bulan, Mak Minah dan Pak Amat juga diberi cuti balik ke kampung. Hilmi diminta menjaga rumah tersebut. Hilmi amat kesunyian dan teringat pada lagu-lagu yang dimainkan oleh Hayati.
 
BAB 5– Penunggu                     
Sepeninggalan mereka, Hilmi mendapat simpati jiran Datuk Johari, iaitu Dr. Nathan. Mamat kawan baiknya iaitu drebar Dr. Nathan juga balik ke kampung. Semasa Hilmi masuk pula ke bilik tamu, dia rasa terlalu ingin bermain piano begitu kuat dan meronta-ronta di dalam dirinya tetapi dia tidak berani menyentuhnya. Mamat, drebar Dr. Nathan telah balik dari kampung dan telah memperkenalkan Hilmi dengan Encik Bakar, seorang ketua sebuah quartet. Encik Bakar menyuruh Hilmi bermain organ dan Hilmi telah mendapat pujian daripada Encik Bakar. Encik Bakar mengajar Hilmi muzik secara percuma. Hilmi telah belajar dengan tekun dan Encik Bakar juga telah mengajarnya tentang not-not muzik.
 
BAB 6- Muzik                  
Hilmi berasa bertuah kerana dapat belajar muzik dengan Encik Bakar. Hilmi bermain piano setelah pulang dari bilik Mamat. Tanpa disedari Datuk Johari dan keluarganya telah sampai ke rumah dari luar negeri. Hayati terpesona melihat Hilmi bermain piano. Datin Salmah dan Datuk Johari terpegun. Helmi terperanjat kerana tidak menyedari kepulangan pak ciknya sekeluarga. Hayati memberikan hadiah berupa sebuah patung wanita kepada Helmi. Hubungan mesra Hilmi dan Hayati tidak disenangi oleh Datin Salmah. Datin Salmah merasakan ada sesuatu yang tidak kena pada Hayati.
 
BAB 7 Oleh-oleh          
Mohsin kesal kerana dia tidak dapat menjemput Hayati di lapangan terbang. Sebelum ke pejabatnya Mohsin singgah dahulu ke rumah Hayati. Hayati sedang asyik bercerita dengan Hilmi tentang perjalanan percutiannya.
Hayati bersikap dingin dan hanya bersalam dengan hujung jarinya sahaja apabila Mohsin menghulurkan tangannya. Mohsin juga terasa ada sesuatu yang aneh pada gerak-geri Hayati.  Datin Salmah semakin tidak senang dengan  perubahan perangai Hayati. Dia percaya Hayati ada sangkut paut dengan ubat guna-guna. Hayati marah apabila Datin Salmah inginkan penjelasan daripadanya. Datin Salmah memberi amaran dan Hayati tidak dibenarkan bercakap lagi dengan Hilmi.
 
BAB 8 - Sengketa
Di Encik Bakar, Helmi digoda oleh Azizah.  Namun Azizah kecewa apabila mengetahui yang Hilmi hanya tukang kebun dan anak saudara kepada Datuk Johari. Helmi pulang ke rumah. Setelah Encik Bakar pulang,  Azizah memberitahu bapanya tentang latar belakang Hilmi. Namun bagi Encik Bakar untuk menjadi ahli muzik bukan perlu persekolahan tinggi.

Setelah pulang ke rumah Helmi dimarahi Datin Salmah kerana meninggalkan rumah. Datin Salmah tidak membenarkan Mak Minah memanggilnya makan. Mak Minah membawa makanan kepada Helmi. Namun dia tidak mahu makan walaupun setelah dipujuk oleh Hayati. Hilmi kemudiannya keluar untuk berjumpa Mamat dan meminta pertolongannya mencari tempat untuknya berpindah dari rumah Datuk Johari.
 
BAB 9– Pertemuan                    
Datin Salmah merasa kehilangan Helmi apabila tanaman bunga tidak terurus. Hayati pula tidak mahu bercakap dengan ibunya. Hayati amat kecewa apabila helah ibunya yang sememangnya tidak suka Hilmi tinggal di situ. Datin Salmah bercadang untuk menyatukan Hayati dan Mohsin seberapa segera. Namun Hayati menolak.

Semasa pejalanan ke kampung dengan bas, Hilmi berpatah balik ke Kuala Lumpur. Dia bekerja di kios tempat jualan minyak. Mohsin telah menghasut tauke kedai minyak itu supaya membuang Hilmi tetapi tauke itu tidak mempedulikannya. Helmi sedih mendengar berita tentang Hayati daripada Pak Amat. Hilmi berjumpa semula dengan Encik Bakar.  Hilmi menceritakan kisahnya kepada Encik Bakar dan hasratnya ingin menyambung belajar muzik dengannya. Encik Bakar memberi dorongan kepada Helmi bahawa Helmi akan berjaya kerana mempunyai bakat. Hubungan Azizah dengan Hilmi juga semakin rapat. Selain itu Hilmi telah belajar bermain trompet, seksofon, klarinet, dan biola.
 
BAB 10- Bebas      
Datin Salmah semakin resah memikirkan keadaan Hayati. Hayati sudah bertunang. Ketika masuk ke bilik Hayati, dia terkejut kerana terjumpa buku agama dan lebih memeranjatkan lagi ialah sejadah dan telekung yang terlipat di sudut biliknya. Hayati itu sudah mula sembahyang. Dia mula menyiasat dengan siapakah Hayati berkawan. Datin Salmah mencadangkan supaya perkahwinan antara Hayati dan Mohsin disegerakan. Cadangan itu tidak dibantah oleh Hayati, malah Hayati kelihatan terlalu gembira.

Berita perkahwinan Hayati dan Mohsin tersiar dalam semua surat khabar Melayu dan Inggeris. Hilmi terpegun ketika Azizah menunjukkan kepadanya berita perkahwinan itu. Hilmi berkurung dalam biliknya selama seminggu.  Hari kelapan Hilmi pergi ke rumah Encik Bakar untuk menunjukkan lagu yang dikarangkannya. Hilmi berasa gembira kerana dia telah dapat menunjukkan bakatnya.
 
BAB 11– Intermeso
Hilmi telah berhenti kerja dan menyertai quartet Encik yang terkenal di ibu kota. Hilmi memainkan lagu gubahannya “Sebuah Intermeso”. Seluruh hadirin terpesona dan terpegun. Temu ramah dengan Helmi oleh pemberita hiburan telah disiarkan di dalam akbar pada hari yang berikutnya. Datuk Johari terpegun. Daripada akhbar itu Hayati mendapat tahu Hilmi masih berada di Kuala Lumpur. Setiausaha Persatuan Pemain-pemain Muzik Nasional mendapati Encik Bakar telah melanggar peraturan perlembagaan persatuannya kerana semua pemain muzik hendaklah terdiri daripada anggota-anggota persatuan itu yang sah. Hilmi berasa kesal kerana menjadi sebab Encik Bakar berhadapan dengan tindakan persatuan. Akhirnya jawatankuasa memaafkan Encik Bakar kerana mengenangkan jasa-jasanya terhadap persatuan tersebut dan menerima keahlian Hilmi.
 
BAB12- Krisis      
Azizah membawa berita tentang Hayati mendapat biasiswa dari British Council untuk belajar muzik di Conservatory of Music selama dua tahun.
Sekiranya Hilmi pergi ke lapangan terbang pada waktu itu bererti dia tidak dapat ikut bermain dalam orkestra Encik Bakar. Fikirannya terlalu runsing. Hilmi berjumpa Hayati dengan bantuan Mamat. Mohsin tentang pertemuan tersebut. Hayati menyatakan bahawa dia amat mencintai Hilmi tetapi dia tidak mahu membantah kata orang tuanya.  Encik Bakar pula gelisah menunggu Hilmi. Pada malam itu, permainan yang luar biasa telah diperlihatkan oleh Hilmi. Apabila lagu ciptaan Helmi telah banyak, lagu-lagu tersebut telah dirakamkan menjadi rekod.

Hilmi telah mendapat keizinan Encik Bakar untuk menubuhkan kugiran yang diberi nama “Kugiran Dahlia”. Ia dengan cepat mendapat popularitinya. Hilmi banyak menggubah lagu untuk dinyanyikan oleh Azizah. Perhubungan mereka semakin erat. Setelah setahun lebih bergaul rapat, dia dan Azizah diijabkabulkan. Tetapi kira-kira setahun setelah anak lelaki mereka yang pertama lahir, Azizah mulai berubah dan Hilmi juga ikut berubah. Rumah tangga mereka mula goyah. Hilmi banyak berfikir dan telah mendatangkan ilham untuknya menggubah lagu.
 
BAB 13– Perpecahan    
Keretakan rumahtangga Helmi semakin memuncak. Azizah cemburu kerana pada anggapannya beberapa buah lagu yang telah digubah khas oleh Hilmi adalah untuk Hayati. Namun dia juga tetap menggubah lagu termasuk lagu “Cinta dan Tangis”. Harapan untuk kembali dengan Azizah telah pudar. Walau bagaimanapun dia belum berniat untuk menceraikan Azizah. Orkes Hilmi telah mendapat undangan untuk bermain dalam pertunjukan Hari Keputeraan Sultan Kelantan di Kelantan. Hilmi mendapat sambutan yang luar biasa. Kira-kira jam empat pagi, Hilmi dikejutkan dengan panggilan telefon dari Rahmat tentang kematian Encik Bakar.

Tiga tahun berturut-turut Hilmi muncul sebagai pemenang dalam pesta muzik tahunan yang dianjurkan oleh RTM. Hilmi telah diberi penghormatan untuk memimpin satu pertunjukan Orkes Perdana yang dianjurkan oleh RTM. Datin Salmah juga telah mendesak Datuk Johari mencari kad jemputan pertunjukan Orkes Perdana itu kerana seluruh geng ‘morning coffee’ telah bercadang untuk menontonnya.

BAB 14– Seniman          
Dewan Tunku Canselor telah penuh sesak. Keadaan menjadi tegang apabila Hilmi belum kelihatan. Hilmi sakit dan dimasukkan ke unit rawatan rapi ( ICU ). Hayati yang ingin menonton pertunjukan tersebut ingin membantu memimpin pertunjukan tersebut. Datuk Johari dan Datin Salmah menyesali perbuatan mereka terhadap Hilmi. Setelah pertunjukan selesai Hayati, Datuk Johari dan Datin Salmah bergegas ke hospital. Suasana menjadi bertambah pilu dengan kehadiran Azizah, ibunya serta Hakim, anak Hilmi.
Karim akhirnya membongkar rahsia bahawa Hilmi sebenarnya anak kandung Datuk Johari. Datuk Johari dan Datin Salmah amat menyesal dan akan menebus dosa mereka sekiranya Hilmi pulih. Sesampai sahaja di rumah, Datuk Johari telah menerima khabar tentang kematian Hilmi. Datuk Johari terkejut dan jatuh di atas lantai dan meninggal dunia.
 
 
BAB 1              
Bujei berada di sungai sehingga senja. Dia sudah biasa berada di sungai itu. Bujei sentiasa terkenangkan bapanya yang meninggal akibat kemalangan jalan raya. Dia dan ibunya berpindah ke kampung. Ibunya berkahwin dengan Harun. Akibat daripada sikap buruk Harun, ibunya meninggal dalam tragedi kebakaran rumah mereka.
 
BAB 2              
Bujei pulang ke rumah arwah neneknya setelah hari gelap. Dia menyalakan pelita minyak tanah. Selepas itu dia makan pisang sambil menonton televisyen yang tidak kelihatan apa-apa gambar. Kemudian dia tidur di dalam kelambu yang bertampal-tampal. Menjelang waktu Subuh dia bangun mandi dan bersiap. Dia terus ke simpang jalan dengan harapan ada orang yang akan mengupahnya di kebun getah. Dia tertidur. Dia dikejutkan oleh Kasim dan Husin ketika mereka dalam perjalanan ke sekolah. Bujei membawa beg mereka dengan upah sedikit makanan dai minuman. Selepas itu dia ke kedai Pak Sulong dengan harapan ada orang yang akan mempelawanya bersarapan. Dia hampa dan tertidur di kaki lima kedai.
 
BAB 3              
Adila melihat Bujei tertidur di kaki lima kedai semasa dia dan Same’ah dalam perjalanan ke bandar. Adila meluahkan rasa simpatinya kepada Bujei. Dia berpendapat bahawa Bujei tidak harus dilayan sebegitu rupa oleh masyarakat kampung. Adila dan Same’ah teringatkan  peristiwa Adila mula-mula berjumpa dengan Bujei. Adila berasa amat takut kepada Bujei.
 
BAB 4              
Alias menyuruh Bujei membersihkan motosikalnya dan berjanji untuk memberi upah satu ringgit. Setelah selesai, Bujei menuntut janji. Alias ingkar malah Bujei mahu ditamparnya. Perbuatan Alias dihalang oleh ibunya sendiri, Mak Som. Mak Som memberikan Bujei minum, sarapan dan wang satu ringgit. Mak Som menasihatkan Bujei agar tidak menurut perintah Alias lagi.
 
BAB 5              
Same’ah dan Adila sedang menyiapkan bunga telur di serambi. Mak Lamah, ibu Same’ah berada di dapur. Sidang Saman, ayah Same’ah pulang dari kebun getah. Dia memberitahu Mak Lamah bahawa Harun, bapa tiri Bujei telah pulang ke kampung itu. Sidang Saman dan Mak Lamah risau. Malam itu Same’ah dan Adila bermalam di rumah ibu saudara mereka, Mak Usu Bakyah. Adila menjelaskan bahawa dia pulang kampung kerana kecewa dengan kekasihnya yang telah berkahwin semasa dia menuntut di England.
 
BAB 6              
 Harun datang ke rumah Sidang Saman untuk meminta Sidang Saman memujuk Bujei supaya menyerahkan kuasa terhadap tanah pusaka milik arwah ibu Bujei kepadanya. Harun juga mahu mengambil balik tanah yang dijual kepada Wak Senen. Harun cuba menyogok Sidang Saman.
 
BAB 7             
Bujei telah mendapat tahu tentang kepulangan Harun. Dia cuba mengelak daripada bertemu dengan Harun. Adila meminta Bujei datang ke rumah Sidang Saman. Dengan perasaan malu Bujei bertemu dengan Adila. Mereka berkenalan. Adila menjelaskan tujuannya ingin berbual dengan Bujei. Adila melayan Bujei dengan baik.
 
BAB 8              
Pertemuan Adila dengan Bujei diketahui oleh Alias. Alias marah dan datang ke rumah Sidang Saman lalu menghalau Bujei. Alias berkenalan dengan Adila. Dia memburuk-burukkan Bujei membuatkan perasaan Adila terhadap Bujei terganggu. Setelah meninggalkan Adila dan Alias, Bujei pergi ke sungai dan tertidur. Dia dikejutkan oleh Harun untuk memujuk Bujei menurunkan cap jari pada surat menyerahan kuasa atas tanah pusaka ibunya. Cap jari itu rosak dan Bujei dibelasah oleh Harun hingga pengsan di tebing sungai.
 
BAB 9              
Petang itu Adila menunggu kedatangan Bujei. Namum Bujei tidak muncul. Tiba-tiba Faizal datang untuk berbincang dengan Adila tentang masa depan mereka. Permintaan Faizal tidak dilayan oleh Adila. Faizal pulang dengan hampa. Bujei sedar daripada pengsan setelah hari malam. Dia pulang dan tidur dalam kesakitan. Keesokan harinya dia semakin sakit dan demam. Dia tidak dapat bangkit  hingga ke malam.
 
BAB 10            
Adila risau kerana Bujei tidak datang seperti yang dijanjikan. Namun dia ditenangkan oleh Same’ah. Same’ah menceritakan kenangan lucu tentang Bujei semasa remajanya. Kononnya Bujei jumpa dan membawa bom dalam keadaan marah kepada Alias dan rakan-rakan.
 
BAB 11            
Adila meminta Samsul mencari Bujei. Alias meminta Samsul menyampaikan pesan kepada Adila. Dia ingin berjumpa dan mengajak Adila ke bandar. Sidang Saman telah membawa Bujei pulang pada malam itu. Bujei tidur di bangsal. Dia memberitahu Samsul bahawa Harun telah memukulnya. Keesokan hari Adila membawa Same’ah, Bujei, Samsul dan Saniah ke bandar. Samsul menemani Bujei memotong rambut, membeli radio dan pakaian. Apabila pulang ke rumah, Bujei mengemas rumah dan berjanji pada dirinya untuk berubah. Pada pagi besoknya Alias datang ke rumah Bujei untuk membuli. Bujei melawan menyebabkan Alias marah dan menghempaskan radio Bujei ke lantai. Bujei amat marah lalu menumbuk dan menyerang Alias dengan parang dan meminta ganti rugi. Alias pulang. Tidak lama kemudian orang kampung datang bersama Sidang Saman. Sidang Saman terpengaruh dengan kata-kata Alias menyebabkan dia memarahi Bujei. Setelah mengetahui perkara sebenar, Sidang Saman memaksa Alias membayar ganti rugi sebanyak RM 80 kepada Bujei.
 
BAB 12            
Perubahan yang berlaku pada Bujei meyakinkan Adila bahawa Bujei boleh dipulihkan. Mak Lamah mengingatkan Adila tentang hubungan dengan Bujei. Mak Lamah takut Adila difitnah. Pak Imam datang ke rumah Sidang Saman untuk merisik Adila bagi pihak Opah Arah, nenek Alias. Adila menolak. Berita itu sampai ke pengetahuan Bijei menyebabkan dia rasa gelisah.
 
BAB 13            
Perasaan Bujei terus gelisah memikirkan hubungannya dengan Adila. Namun dia menyedari dirinya tidak layak bersama Adila. Samsul datang menjemputnya ke rumah Sidang Saman untuk menolong menyiapkan astaka. Keluarga Adila tiba dari Kuala Lumpur. Ayah Adila diperkenalkan kepada Bujei. Pada malam majlis perkahwinan Same’ah, Bujei dijemput untuk menyanyi. Nyanyian yang lancar dan suaranya yang merdu membuatkan hadirin terpegun. Dia meninggalkan majlis selepas nyanyian itu.
 
BAB 14            
Samsul datang membawa makanan kepada Bujei. Dia menyampaikan pesan ayah Adila, Pak Lang Dahlan supaya datang ke rumah Sidang Saman. Di rumah Sidang Saman, Bujei dilayan dengan baik oleh Pak Lang Dahlan. Faizal datang menghantar Adila. Pada malam itu Wak Senen datang ke rumah Bujei. Dia menjelaskan kedudukan sebenar tentang tanah pusaka ibu Bujei yang dujual oleh Harun kepadanya. Dia ingin menyerahkannya semula kepada Bujei. Dia juga menasihatkan Bujei supaya jangan jual tanah itu. Pada keesokan harinya Bujei datang ke rumah Sidang Saman untuk membantu Samsul mengemas. Dia bertanyakan Samsul tentang kedudukan Adila dengan Faizal dan Alias. Selepas mengemas mereka makan laksa.
 
BAB 15            
Adila kesunyian setelah Same’ah tiada. Dia memikirkan untuk kembali ke Kuala Lumpur. Walau bagaimanapun dia keberatan untuk meninggalkan Bujei. Dalam masa yang sama, dia rasa hatinya lebih sakit sekiranya dia kembali ke Kuala Lumpur setelah mengenangkan hubungannya dengan Faizal.
 
BAB 16             Alias datang ke rumah Bujei. Dia memfitnah Adila. Dia memberitahu Bujei bahawa Adila menghidap penyakit AIDS menyebabkan dia membatalkan peminangannya. Bujei percaya dengan fitnah Alias. Bujei tidak berani lagi untuk pergi ke rumah Sidang Saman. Pada hari yang sama Adila mendapat surat layang yang mengandungi fitnah yang sama. Dia tidak dapat menahan kesedihan dan menangis. Adila pulang ke Kuala Lumpur. Walau bagaimanapun dia bercadang untuk kembali semula ke kampung.
 
BAB 17            
Bujei menunggu Samsul pulang dari sekolah dan mengikut Samsul ke rumah Sidang Saman. Samsul menjelaskan kepadanya bahawa Adila tidak sakit. Namun Bujei masih ragu-ragu. Bujei menceritakan kenangan semasa dia dibuli oleh Alias di kedai Pak  Sulong.
 
BAB 18            
Dua minggu kemudian Samsul datang ke rumah Bujei. Dia mengajak Bujei ke hospital kononnya untuk melawat Adila yang sakit tenat. Dengan berat hati Bujei datang ke rumah Sidang Saman untuk sama-sama pergi ke hospital. Bujei terkejut berjumpa dengan Adila dalam keadaan sihat di rumah Sidang Saman. Mereka pergi ke hospital untuk melawat Sahak yang cedera kerana kemalangan akibat lumba haram. Adila menderma darahnya kepada Sahak.
 
BAB 19            
Alias datang lagi ke rumah Bujei. Dia sekali lagi menghasut Bujei supaya menjauhi Adila yang dikatakan menghidap AIDS. Alias memberi amaran kepada Bujei tentang penyakit Adila yang akan berjangkit kepada Bujei. Bujei akan dihalau dari kampung itu sekiranya dijangkiti. Bujei mencabar Alias menghalau Adila dari kampung itu. Gagal menghasut Bujei, Alias merancang untuk menculik Adila. Kemudian dia memujuk neneknya Opah Arah mendapatkan ilmu pengasih. Alias menjadi tidak siuman.
 
BAB 20            
Adila memberitahu hasratnya kepada Mak Lamah dan Sidang Saman bahawa dia ingin memilih Bujei sebagai bakal suaminya. Sebagai menghormati pilihan Adila, mereka setuju. Perkara itu masih dirahsiakan daripada orang lain. Sidang Saman menjelaskan bahawa Bujei belum bersedia menjadi suami kepada Adila. Adila menasihatkan Bujei supaya belajar ilmu agama daripada Sidang Saman. Adila pulang ke Kuala Lumpur untuk mula bekerja. 
 
 
BAB 1         
Amira bersama Jacinta dalam perjalanan dengan kereta api ke Bukit Mar Raya di tengah Banjaran Titiwangsa. Dia ingin menghabiskan masa cuti di tempat ibunya Prof. Zaidah bersama pelajar tahun akhir melakukan kerja cari gaji untuk mencari bukti arkeologi. Jacinta ikut serta kerana tidak mahu pulang ke rumah. Dia tidak selesa berada di samping ibu tirinya. Dalam kereta api itu Amira tertarik dengan seorang pemuda berkulit sawo matang duduk di sebelah seorang lelaki tua berkulit putih. Pemuda itu ialah Malique yang terkilan kerana ibnunya menyuruh dia mengikut O’Hara. Dia tertanya-tanya tentang hubungan ibunya dengan O’Hara. Sementara itu di Bukit Mat Raya hujan turun dengan lebat. Tali khemah putus. Peristiwa itu menjadi tanda Tanya kepada Prof. Zaidah dan Dr. Zawawi. Namun mereka menyembunyikan halk tersebut daripada pengetahuan pelajar mereka.
 
 
BAB 2         
Amida dan Jacinta turun di Stesen Dahan Hijau. Pak Lias datang menjemput mereka. Dalam perjalanan melalui jalan tanah merah, sebuah kenderaan pacuan empat roda memotong kenderaan mereka. Amira Nampak pemuda dan lelaki tua berkulit putih dalam kenderaan tersebut. Malique juga terkejut apabila melihat Amira dalam kenderaan Pak Lias. Pemandunya Roslan menjelaskan bahawa mereka merupakan pelajar universiti yang melakukan kerja cari kagi di bahagian matahari naik manakala mereka beroperasi di sebelah matahari jatuh.
 
BAB 3         
Malam itu Amira menegur sikap Jacinta yang sanggup berada di asrama walaupun pada masa cuti semata-mata tidak mahu bertemu dengan ibu tirinya. Perbuatan itu sudah diketahui oleh Prof. Zaidah. Prof. Zaidah telah menasihati Jacinta supaya mengambil masa untuk mengenai ibu Jacinta. Prof. Zaidah mahu Amira dan Jacinta tidur awal dan melakukan kerja cari gali di tapak 10 pada keesokan hari.
                                
BAB 4         
Pada pagi itu Amira bersama pelajar membersihkan diri di sebuah air terjun berdekatan. Di situ dia berjumpa dengan Malique. Mereka berkenalan. Malique menjelaskan bahawa dia berada di situ kerana desakan daripada ibunya. Dia juga merasakan bahawa hutan itu terlalu denkat dengan hatinya.Beberapa pelajar menceritakan pengalaman pelik pada waktu malam. Mereka mendengar tapak kaki di luar khemah, terhidu bau rokok kretek dan tali khemah yang putus. Prof. Zaidah mendedahkan bahawa terdapat kawasan itu dipercayai mengandungi emas. Kumpulan pengaji diketuai oleh seorang pakar telah berada di situ. Perkara pelik itu mungkin berpunca daripada kumpulan mereka untuk menakutkan pelajar. Jika usaha Prof. Zaidah dan pelajarnya berjaya, kawasan itu akan dapat diselamatkan daripada aktiviti  perlombongan emas. Amira berhadap dapat bertemu Malique untuk mengetahui perkara sebanar.
                                     
BAB 5         
Amira menunggu Malique di kawasan air terjun.  Malique tidak muncur walaupun sudah dua jam Amira menunggu. Jacinta datang melihat Amira. Amira terpijak batu yang licin dan terjatuh ke dalam air deras. Jacinta mengejar Amira melalui jalan hutan. Amira kemudian telah diselamatkan oleh Itai, remaja Orang Asli bersama bapa saudaranya Tau. Amira berehat. Itai menangkap ikan sementara Tau menghidupkan api. Mereka makan ikan yang dibakar. Amira berasa tidak senang dengan sikap Tau. Namun Atai menunjukkan minat apabila Amira menjelaskan aktiviti ibunya dan kumpulan pelajar di Desa Karpus. Atai dan Tau menghantar Amira pulang.           
 
BAB 6         
Jacinta hilang. Gerakan mencari diketuai oleh Tau dan Itai dijalankan. Dengan pengalaman menjejak Tau dan Itai, mereka menemui Jacinta yang sedang pengsan di celah banir pokok. Mereka mengambil masa dua jam untuk membawa Jacinta pulang ke Desa Karpus. Pada pagi keesokannya, Prof. Zaidah menasihatkan agar Amira berhati-hati dalam segala tindakan kerana dia tidak senang dengan persiangan dengan pencari emas dan mungkin tentangan Orang Asli apabila memerhatikan sikap Tau. Amira telah menjelaskan perkara sebenar kepada ibunya. Amira berjanji tidak akan mengulangi perbuatan seperti itu.
 
BAB 7         
Malique berasa bosan mengikut O’Hara selama dua hari ke Pulau Pinang. Tambahan pula dia tidak dibenarkan terlibat dengan sebarang perbincangan. Dalam perjalanan ke Kuala Lumpur, dia mengugut O’Hara untuk pulang ke Melaka. O’Hara telah memujuknya dan menjelaskan bahawa usaha itu akan menyelamatkan hutan di kawasan itu. Malique cuba mendapat penjelasan tentang hubungan O’Hara dengan ibunya. Namun O’Hara masih belum mahu menjelaskan. Prof. Zaidah dan Pak Lias menuju ke hentian kereta api untuk mengambil barang yang baru sampai. Dalam perjalanan Pak Lias menasihatkan agar Prof.Zaidah memberikan sedikit perhatian kepada Amira. Prof. Zaidah menyedari kesilapannya. Semasa menuruni bukit, kenderaan mereka mengalami masalah brek. Pak Lias menghimpit kenderaan itu ke tepi tebing.
 
BAB 8         
Tau ke rumah abangnya Ludin yang menjadi ketua kumpulan Orang Asli Semai di situ. Dia tidak senang dengan aktiviti Prof. Zaidah dan pelajarnya di Desa Karpus. Ludin menasihatkannya agar jangan menghalang aktiviti tersebut. Ludin juga menasihatkan Tau bahawa Ipah dan Sabi, anak dan isteri Tau tidak akan kembali lagi ke hutan itu. Tau juga telah menyerahkan Itai kepada Ludin setelah sekian lama mendidik dan mengajar ilmu tentang kehidupanhutan kepada Atai. Ludin mahu Itai menggantikannya sebagai ketua suatu hari nanti.  Amira meminta Jacinta terus berehat. Amira meminta maaf. Jacinta mengakui bahawa itulah cabaran semasa bercuti yang mereka inginkan. Itai datang melawat Jacinta dengan membawa buah-buahan hutan. Tiba-tiba Rosdi datang memberitahu bahawa Prof. Zaidah kemalangan.        
 
BAB 9         
Tangan kiri Prof. Zaidah terseliuh. Prof. Zaidah rasa menyesal dan menangis kerana tidak memberikan perhatian semasa Amira lepas sebelun itu. Dr. Zawawi mencadangkan agar kerja cari gali ditangguhkan. Namun Prof. Zaidah menbantah. Atai datang bersama Ludin. Ludin melihat tangan Prof. Zaidah. Itai mendapatkan buluh yang dianyam dan daun hutan. Ludin merawat tangan Prof. Zaidah yang terseliuh.
 
BAB 10       
Malique dan O’Har tiba di hentian kereta api. Roslan datang menjamput mereka. Dalam perjalanan Roslan memaklumkan kepada Malique tentang Amira yang lemas di sungai ketika menunggu Malique berhampiran air terjun. Dia juga menjelaskan tentang Jacinta yang sesat di hutan dan Prof. Zaidah yang mengalami kemalangan. Kecederaan pada tangan Prof. Zaidah bertambah baik. Amira berasa hairan dengan rahsia perubatan tersebut. Itai menjelaskan bahawa sumber hutan mempunyai khasiat tersendiri. Amira baru perasan dan ingat bahawa Itai pernah terlibat dengan Pameran Saintis Muda 2002 dan telah mendapat tempat kedua dalam bahagian perubatan herba.
 
BAB 11       
Malam itu Tau duduk di atas banir besar sambil memerhati Desa Karpus. Kawasan itu mengingatkan Tau  tentang kisahnya dengan Ipah. Ipah tetap dianggap sebagai orang luar. Dia telah mengahwini Ipah dan mendapat anak yang diberi nama Sabi. Sikap Ipah telah berubah setelah bekerja di kem orang putih yang diketuai oleh Johnny. Johnny berjaya mempengaruhi Ipah dan Ipah telah lari bersama Johnny dengan membawa Sabi bersamanya. Seorang lagi anak yang masih kecil diserahkan oleh Tau kepada abangnya Ludin untuk dijaga. Dia kemudiannya menyisihkan diri dan hidup bersendirian. Di kem, O’Hara telah memarahi Ah Chin kerana tidak dapat mengawal pekerja baru yang bergaduh kerna berjudi. Roslan menasihati Malique agar tidak mempedulikan hal tersebut. Malique hanya melakukan kerjanya memasukkan maklumat ke dalam computer riba.
 
BAB 12       
Ludin datang dan membuka balutan buluh pada tangan Prof. Zaidah. Ludin menasihati Prof. Zaidah supaya kerana tangannya baru sahaj sembuh. Prof. Zaidah menunjukkan ketulah batu kecil yang disusun membentuk jari manusia. Prof. Zaidah memberitahu Ludin bahawa sekiranya mereka berjaya membuktikan kewujudan itu, operasi pembalakan dan cari gali emas di kawasan itu akan dibatalkan. Itai menyertai Amira dan Jacinta menggali di tapak cari gali. Itai mendapat tahu bahawa Jacinta amat berharap agar dapat menemui batu kuarza. Itai ingin menggembirakan Jacinta. Dia memberitahu Amira bahawa mereka dapat menghadiahkan emas kepada Jacinta. Itai akan membawa Amira ke tempat yang mengandungi emas. Prof. Zaidah menerangkan tentang lapisan warna tanah kerpada Ludin dan tulang yang ditemuinya di kawasan itu. Malique datang untuk bertemu dengan Amira. Prof. Zaidah dan Jacinta terkejut apabila mendapati Amira dan Itai tidak ada di kawasan itu.
 
BAB 13       
Amira mengikut Itai meredah hutan dan denai untuk ke tempat yang dimaksudkan oleh Itai. Dalam perjalanan itu Itai bercerita tentang metos dan misteri alam dan hutan. Itai menjelaskan tentang makhluk berkaki dua dan berbulu yang telah menakutkan pekerja balak. Orang Asli berharap mereka tidak berjumpa dengan makhluk itu. Mereka sampai di sebatang sungai. Amira terkejut apabila mendapati kilauan emas di celahan batu. Itai mahu Amira memilih satu sahaja untuk Jacinta. Dia juga mahu Amira merahsiakan tentang emas tersebut. Ketika perjalan pulang, mereka terserempak dengan makhluk berkaki dua dan berbulu sedang mengheret seorang pencari emas dengan marah. Makhluk itu terhidu bau manusia lain. Itai menyedari keadaan itu dan mengajak Amira melarikan diri dengan sekuat hati. Semasa berlari mereka tiba-tiba disergah oleh Tau.         
 
BAB 14       
Ah Chin masuk ke hutan untuk mengesan seorang pekerja yang hilang dua hari yang lepas. Roslan dan Malique mengikut Ah Chin dengan menggunakan kenderaan lain. Hujan turun dengan lebat. Kenderaan mereka tersangkut dalam lumpur licin. Roslan keluar untuk meninjau dan mendapatkan bantuan daripada beberapa orang yang berada dalam kenderaan di hadapan mereka. Tiba-tiba aliran lumpur menghanyutkan kenderaan mereka ke dalam gaung.   
 
BAB 15       
Amira dan Jacinta pergi ke perkampungan Orang Asli setelah dua hari Itai tidak datang ke Desa Karpus. Di rumah Itai, Amira menyerahkan ketulan emas kepada Ludin. Daripada perbualan Ludin dengan Tau, Amira mendapat tahu bahawa Itai bersalah kerana membawa orang luar sepertinya ke kawasan emas. Ahli masyarakat Orang Asli  mula sangsi terhadap Itai yang telah mempercayai orang luar. Tau amemberi jaminan dengan darahnya dalam mempertahankan Itai. Itai memberitahu Amira bahawa dia dan Amira perlu menerima apa sahaja keputusan hokum adapt yang akan ditetapkan.
 
BAB 16       
Usaha cari diteruskan dengan tekun. Mereka menemui beberapa artifak baru. Amida dan Jacinta telah menemui sebuah tembikar yang hampir sempurna. Penemuan itu merupakan penemuan penting dan menggembirakan Prof. Zaidah dan Dr. Zawawi. Itai datang bersama Tau ke Desa Karpus untuk menemui Prof. Zaidah. Itulah kali pertama Tau menjejakkan kaki ke desa itu. Tujuan Tau adalah untuk membantu Prof. Zaidah mencari bukti arkeologi. Tau akan membawa mereka ke suatu tempat. Dr.Zawawi, Rosdi, Amira dan Jacinta dibenarkan mengikut Tau. Tau juga memberitahu bahawa dia selalu ke Desa Karpus pada waktu malam. Itai juga menyerahkan ketulan emas kepada Jacinta. Tau yang memujuk Ludin mendapatkan ketulan emas tersebut. Mereka kemudian didatangi oleh Pak Lias dan Roslan memberitahu Amira bahawa Malique hilang selepas kenderaannya tajuh ke dalam gaung. Mereka mengambil keputusan untuk mengikut Tau terlebih dahulu.   
 
BAB 17       
Malique mendapati dirinya berada dalam sebuah tempat gelap. Dia cuba berdiri tetapi gagal. Dia tidak dapat bergerak kerana tangan dan kakinya cedera dan berbalut tebal dengan buluh kecil. Keadaan di tempat itu berbau najis haiwan. Dia akan menerima makanan berupa daging panggang dan madu. Dia teringatkan ibunya di Melaka dan memikirkan perbezaan warna rambut, warna kulit dan warna mata antara dia dan ibunya. Dia juga sering menangis.          
 
BAB 18       
Setelah berjalan hamper satu jam, mereka sampai di gunung batu kapur yang dikenali sebagai Gunung Gua Gajah. Itai berjanji kepada Amira bahawa dia akan membantu mencari Malique. Mereka mendaki gunung dan masuk ke dalam gua batu kapur. Mereka penemui lukisan purba pada dinding gua yang dibuat menggunakan arang. Amira telah menemui mobile disk yang menimbulkan tanda tanya kepadanya. Rosdi kemudian menemui kapak batu di satu sudut gua.
 
BAB 19       
Penemuan kapak batu menggemparkan penghuni Desa Karpus. Menurut Prof. Zaidah, ia digunakan oleh manusia Melayu-Proto. Ketika Prof. Zaidah meneliti lakaran rakaman lukisan dinding gua, Amira mengajak Jacinta dan Itai ke dalam khemah. Amira menunjukkan mobile disk yang dijumpai. Dia pernah lihat mobile disk itu tergantung pada leher Malique.  Amira menyambungkan mobile disk itu ke komputernya. Akhirnya mereka menemui kata laluan untuk membuka fail dalam mobile disk tersebut. Mereka bersetuju untuk mencari Malique di gunung tersebut.
 
BAB 20       
O’Hara gelisah dengan kehilangan Malique. Dia memaklumkan kehilangan tersebut kepada ibu Malique, Jennifer. Jennifer berkeras untuk datang ke kem tersebut walaupun dihalang oleh O’Hara. Pada malam itu Amira menunggu Tau untuk mendapatkan bantuan mencari Malique. Tau terlena dan tertidur. Dia bermimpi tentang Ipah yang melarikan diri bersama Sabi. Apabila dia terjaga, dia mengambil kulit beruang dan berlari ke tempat Malique disembunyikan. Dia memakai kulit beruang yang berbulu lebat ketika menemui Malique. Dia memanggil Malique dengan panggilan Sabi. Dia memberitahu Malique bahawa Malique adalah anaknya. Malique kebingungan dan menjerit.    
 
BAB 21       
Amira, Itai dan Jacinta bergerak ke Gunung Gua Gajah untuk mencari Malique. Mereka bertemu dengan Pak Lias dan Roslan yang ingin turut sama mencari. Roslan pulang ke kem untuk mengambil kelengkapan. Ketika mereka tiba di kaki gunung, Roslan datang bersama O’Hara dan Jennifer. Mereka sailing berkenalan. Amira, Itai, Pak Lias dan Roslan mendaki dan masuk ke dalam gua. Jacinta bersama dengan Jennifer dan O’Hara. Perbualan Jennifer dan O’Hara tentang Malique menjadi tanda tanya kepada Jacinta. Jacinta cuba mendapatkan penjelasan tetapi Jennifer penafikan bahawa dia pernah ke kawasan itu. Tau mengetahui kedatangan Jennifer dan terus ke puncak gunung mendapatkan Malique.         
 
BAB 22       
Peristiwa imbas kembali. Pesawat yang dipandu oleh Ridley bersama isterinya Brenda dan anaknya Samantha berhadapan dengan rebut kencang. Mereka dalam perjalan pulang ke Australia setelah tiga bulan membuat kajian di Pulau Langkawi. Pesawat tidak dapat dikawal menyebabkan mereka membuat pendaratan cemas di dalam hutan. Ridley dan Brenda meninggal dunia masakala Samantha tercampak ke dalam semak. Samantha diselamatkan oleh Jidin, ayah kepada Ludin dan Tau. Anak itu dinamakan Ipah. Namun masyarakat setempat menolak kehadiran Ipah.
 
BAB 23       
Atai, Amira, Pak Lias dan Roslan terus mencari Malique. Itai menceritakan kepada Amira bahawa dia kerap bermimpi tentang abangnya. Amira menemui kesan tapak kaki tidak berkasut semakin jauh ke dalam gua. Mereka mengikut jejak itu. Mereka menemui lubang yang menuju ke permukaan gunung. Itai yang naik terlebih dahulu mendengar suara manusia mengerang kesakitan. Pak Lias, Amira dan Roslan naik dengan segera.                       
 
BAB 24       
Prof. Zaidah menyedari Amira dan Jacinta tiada di khemah. Prof.Zaidah, Dr. Zawawi dan Rosdi  membuat keputusan untuk pergi ke Gunung Gua Gajah. Di puncak gunung Itai dapat mengesan kehadiran manusia berdasarkan kesan ranting yang patah. Mereka menemui kawasan lapang dan sebuah pondok.  Itai dan Amira masuk ke dalam pondok dan menemui satu pintu lagi di bahagian belakang pondok. Setelah memasuki lubang itu, mereka menemui Malique yang terbaring lemah. Mereka cuba mengeluarkan Malique. Sementara itu Prof. Zaidah bertembung dengan Ludin yang sedang menuju ke Gunung Gua Gajah.               
 
BAB 25       
Makhluk berbulu muncul dan terkejut melihat Itai dan Amira berada di situ. Mereka meminta agar Itai dan Amira menyerahkan Malique. Amira berasa hairan dengan makhluk itu yang menyembunyikan Malique di puncak gunung.  Prof. Zaidah, Dr. Zawawi, Rosdi dan Ludin sampai ke kaki gunung. Jennifer menegur Ludin dan mereka saling mengenali. Jennifer memberitahu Ludin bahawa Malique adalah anak kandungnya. Malique adalah Sabi. Ludin segera naik  ke puncak gunung. Makhluk berbulu ingin menyerang Pak Lias. Dia meminta agar itai tidak masuk campur. Serangan itu ditangkis oleh Pak Lias. Ludin sampai dan memarahi Tau. Masing-masing kehairanan kerana Tau tidak ada di situ. Ludin memberitahu Tau bahawa anak-anak Tau sudah kembali. Tau meratap dan membuka kulit beruang. Ludin meminta Tau ke kaki gunung untuk menemui seseorang.       
 
BAB 26       
Malique dibawa turun dengan berhati-hati. Tau terduduk tidak berkata apa-apa. Ludin mencadangkan mereka menyelesaikan kekusutan itu di perkampungan Orang Asli. Namun O’Hara membantah malah Jennifer telah bersumpah tidak akan menjejakkan kaki ke kampung itu. Itai mencadangkan agar Amira membuat keputusan. Amira mencadangkan agar mereka menyelesaikannya di Desa Karpus. Di Desa Karpus, Jennifer telah mengakui bahawa Tau adalah suaminya. Manakala Malique adalah anak mereka, Sabi. Malique terkejut. Jennifer ingin mengetahui tentang seorang lagi anaknya yang ditinggalkan. Ludin menunjukkan ke arah Itai menyebabkan Itai terkejut. Ludin menjelaskan bahawa Itai adalah anak  Tau dan anak saudaranya. O’Hara dan Jennifer ingin membawa Malique pulang bersamanya untuk mendapatkan rawatan. Atas permintaan Tau, Jeniffer menjelaskan sebab sebenar dia meninggalkan Tau dahulu. Dia telah dipaksa oleh Johnny. Namun dia juga sengsara semasa bersama Johnny. Tau berpuas hati dengan penjelasan tersebut. Jennifer berkeras untuk membawa Maliqur bersamanya. Namun Malique mahu ibunya meninggalkannya di hutan itu bersama ayah dan adiknya. Setelah O’Hara dan Jennifer meninggalkan mereka, tau meminta maaf daripada Pak Lias dan Amira atas perbuatannya di puncak gunung.  Dalam pada itu juga dia berbangga dengan Itai yang sanggup melakukan pada sahaja demi persahabatan.
 
BAB 27       
Amira telah selesai memduduki ujian akhir  tahun satu di universiti di Kuala Lumpur. Dia tidak dapat melupakan pengalaman di hutan pada percutian yang lalu. Selepas mengemaskan barangnya ke dalam stor, dia menyemak email. Email pertama daripada Itai. Itai menjelaskan bahawa dia sedang menuntut dalam jurusan perubatan di Kubang Kerian. Itai berharap ibunya akan kembali pada suatu hari nanti. Dia juga mahu menyerahkan jawatan ketua di perkampungannya kepada Malique. Email kedua daripada Malique. Dia terlibat dengan projek IT di perkampungannya. Dia juga telah mengagalkan projek perlombongan dengan mencipta virus dalam kajiannya. Hubungannya dengan O’Hara telah putus. Dia juga telah memujuk ibunya untuk kembali ke perkampungan tersebut. Namun ibunya masih enggan. Email ketiga pula daripada Jacinta. Dia mengkhabarkan bahawa dia telah berasa di Paris kerana terlibat dengan perniagaan fenyen keluarganya.asih memakai rantai daripada ketulan emas yang diberikan kepadanya dahulu bagi mengenangkan jasa Itai dan Amira kepadanya. Email keempat daripada ibunya yang  masih berada di Bukit Mat Raya dalam fasa keempat. Ibunya mengajak Amira untuk berjumpa di rumah nenek mereka yang akan disertai oleh ayah Amira. Email terakhir pula daripada Dr. Zawawi. Dia menjelaskan bahawa dia telah bekerja dengan sebuah syarikat swasta sebagai pengesah khazanah Me;ayu yang tenggelam. Ketika itu dia berada di Kuala Gula untuk berehat. Tempatnya di Bukit Mat Raya telah diganti oleh Rosdi.  
 

Bab1: Pucuk-Pucuk Kayu Di Hadapan mata

 

Rahayu sukar bangun pagi kerana menyiapkan tugasan pada malam sebelumnya. Badannya juga kurang sihat. Namun dia bergegas bangun kerana dia berjanji akan ke perpustakaan bersama-sama Azrul. Tepat pukul 8.00 dia tiba di perpustakaan. Azrul mengajak Rahayu bersarapan terlebih dahulu dan mereka berbual-bual tentang tugasan yang diberikan oleh pensyarah. Rahayu memberitahu dia berasa lega apabila dapat menyiapkan tugasan. Azrul pula menceritakan rancangannya untuk ke KLCC pada hujung minggu kerana menyertai kempen Persatuan pencinta Alam. Kempen itu dinamakan Save Our River untuk menyelamatkan sungai yang tercemar. Rahayu berminat ikut serta dan niat itu dipersetujui oleh Azrul. Mereka berdua memang akrab dan berhasrat untuk berkahwin. Malahan perhubungan mereka juga tidak ditentang oleh ibu bapa masing-masing. Azrul sangat aktif dalam aktiviti alam sekitar. Dia sering menyertai ekspedisi mendaki gunung. Rahayu pula berminat dengan aktiviti Azrul tetapi dia menghidap penyakit asma. Dia merupakan pelajar dalam jurusan pembangunan manusia. Ketika di perpustakaan, tiba-tiba Ayu jatuh dan pengsan. Dia dikejarkan ke Pusat Kesihatan UPM. Ketika itu imbas kembali memaparkan kisah faridah dan Mastura. Faridah mahu ke Raub dengan memandu van. Dia ingin menenangkan fikirannya. Tunangnya telah memutuskan pertunangan mereka tanpa sebarang alasan. Dalam perjalanan tiba-tiba Faridah disapa oleh Iqbal, seorang muridnya yang mengalami sindrom down. Hal ini amat mengejutkan Faridah yang melihat Iqbal bersama-sama Mastura ketika dia bertolak. Faridah hilang kawalan terhadap vannya lalu melanggar penghadang jalan. Vannya terjatuh ke dalam gaung.

Bab 2 : Hilang Tanpa Jejak



Ghazali dan Said iaitu pegawai Jabatan Kebajikan Masyarakat telah ke rumah Faridah untuk menyampaikan berita kehilangan Faridah dan Iqbal. Salmah , ibu Faridah berasa sangat sedih menerima berita itu kerana Faridahlah tempat dia bergantung. Majlis sembahyang hajat dan doa selamat diadakan di kampung diketuai oleh Imam Haji Sohod. Ghazali dan Said pergi ke Bukit Fraser untuk mengetahui maklumat tentang kehilangan Faridah. malam itu mereka ditemani oleh pegawai-pegawai polis telah ke tempat kejadian. Namun mereka hanya dapay melihat van yang berada lebih kurang 50 kaki di dalam gaung. Pihak penyelamat akan menarik van itu keluar dengan bantuan anggota tentera. Malam itu Ghazali dan Said bermalam di Rumah Rehat Gap di Bukit Fraser. Mereka ditemani oleh beberapa orang pegawai polis termasuk Sarjan Yusoff. Keadaan yang terlalu sejuk menyebabkan Ghazali mengenang nasib Faridah dan Iqbal yang masih hilang. Semua usaha yang dijalankan termasuk menggunakan pasukan Senoi Praak untuk mengesan mangsa menemui jalan buntu. Sarjan Yusoff mencadangkan agar mereka menggunakan bomoh kerana bimbang ada pengaruh makhluk halus dalam kejadian tersebut. Akan tetapi Ghazali kurang bersetuju dengan cadangan itu. Mereka hanya mampu berdoa dan akan mendapatkan bantuan helikopter Tentera Udara untuk meneruskan usaha menyelamat.

Bab 3 : Bersarang di Dalam Dada



Berita kehilangan Faridah disampaikan kepada bapanya Mejar(B) Kamarudin yang sudah berkahwin dengan Hamidah tidak memberitahu isterinya tentang Faridah yang merupakan kembar seiras Rahayu. yang membezakan kedua-dua beradik itu ialah Faridah mempunyai lesung pipit dan Rahayu tidak memilikinya. Namun Hamidah tidak menghalang suaminya pergi ke tempat kejadian. Sepeninggalannya Kamarudin , Hamidah mendapat berita tentang Rahayu yang dirawat di Hospital Universiti Kebangsaan, cheras. Pihak hospital mahu berjumpa dengan ibu bapa Rahayu untuk membincangkan masalah kesihatan Rahayu. Azrul menunggu Hamidah ketika wanita itu sampai. Setelah bertemu dengan Rahayu yang terbaring di katil. hamidah diminta untuk bertemu dengan Dr. Susan yang merawat Rahayu. Melalui pemeriksaan Dr. Susan, terdapat tompok-tompok dikesan melalui x-ray dalam dada Rahayu. Tompok-tompok putih itu mula menjalar ke pangkal leher dan menyebabkann leher Rahayu membengkak. Pihak hospital meminta kebenaran agar ujian biopsi ke atas Rahayu dapat dijalankan untuk mengesan sel-sel kanser. Hamidah memberikan kebenaran agar ujian biopsi dijalankan terhadap Rahayu. Setelah menjalani ujian tersebut Rahayu dibenarkan pulang. Azrul membantu Rahayu ketika Rahayu di rumah. Nota-nota kuliah dan tugasan disampaikan kepada Rahayu.

Bab 4 : Air Mata dan Rambut yang Berguguran



Rahayu dirawat di hospital. Dia berasa sangat sedih dengan keadaannya. Azrul tetap datang menemani Rahayu di wad. Keadaan penyakit Rahayu semakin serius. Rambutnya gugur setelah menjalani rawatan kimoterapi. Hamidah juga tetap setia menjaga anak tirinya itu. Perasaan Rahayu bertambah tertekan apanila Suhaila yang menjadi rakannya di wad meninggal dunia. Sebelum meninggal dunia Suhaila memberikannya beberapa buah novel cinta untuk dibaca. Mejar (B) Kamarudin tidak dapat menahan kesedihan melihat keadaan anaknya yang menderita. Azlin iaitu jururawat yang menjaga Rahayu di wad menjadi teman rapatnya. Azlin melayan Rahayu dengan baik agar Rahayu tidak terlalu tertekan dengan penderitaannya. Dr. susan hanya memberikan masa tiga bulan untuk Rahayu terus hidup. Dalam pada itu, Rahayu tetap mengingati kakaknya faridah yang nasih hilang.

Bab 5 : Bukit Kutu



Faridah yang hilang selepas kemalangan terasa dirinya berada di tempat yang asing. Dia seolah-olah berada di sebuah rumah zaman kolonial. Tempatnya agak eksklusif di sebuah kawasan peranginan tempat tinggi. Tuan rumah itu seorang lelaki kulit putih bernama Tuan Cecil Renking yang fasih berbahasa Melayu. Faridah mula berasa dia tidak berada di alam maya. Dia bertanya bagaimana dia berada di tempat itu. Dia diberitahu bahawa orang Penghulu Garang yang menjumpainya bersama-sama Iqbal lalu dibawa ke situ. Dia diberitahu bahawa tempat itu bernama Bukit Kutu. Ketika dia tidur dia bermimpi bertemu dengan adiknya Rahayu. Mereka berdua seolah-olah berkomunikasi antara satu dengan lain. Rahayu meminta Faridah pulang kerana Bukit Kutu deolah-olah satu dunia yang berbeza. Di hospital Rahayu kelihatan seperti meracau-racau. Dr. Susan berkata perkara itu merupakan kesan morfin iaitu ubat yang digunakan untuk merawat Rahayu. Dr. Susan juga diberitahu oleh Hamidah tentang Faridah. Dr. Susan mula menyedari bahawa ada hubungan bawah sedar antara Rahayu dan Faridah.

Bab 6 : Hanya pada Harapan



Azrul berasa sedih dengan penderitaan yang dialami oleh Rahayu . ketika dia melawat Rahayu di rumahnya, gadis itu berkata dia hanya menanti kematian. Rahayu juga meminta agar Azrul meneruskan cita-citanya untuk membuka perniagaan berasaskan pertanian. Hamidah memahami perasaan Azrul. Dia memujuk Azrul dengan mengatakan orang yang berpenyakit memang berkelakuan seperti Rahayu. Azrul pulang dengan perasan yang hambar. Satu sidang akhbar diadakan di Ibu Pejabat Polis Daerah Raub untuk mengumumkan penamatan usaha mencari dan menyelamat Faridah dan Iqbal. Namun pihak polis berjanji untuk meneruskan siasatan kes yang dikategorikan sebagai orang hilang. Penamatan operasi itu menyebabkan Kamarudin berasa kecewa. Dia membuat keputusan untuk mencari anaknya sendiri memandangkan kembar Faridah sedang sakit dan berhajat untuk bertemu dengan kakaknya itu. Kamarudin berhasrat untuk meminta bantuan rakannya, Buyung untuk membantunya mencari Faridah.

Bab 7 : Kabus di Perbukitan



Kamarudin memulakan usaha mencari anaknya Faridah di hutan. Dia ditemani oleh Buyung yang juga bekas tentera. Kamarudin berasa dirinya tidak secergas semasa masih berkhidmat dalam angkatan tentera sebelum dia bersara 15 tahun yang lalu. Buyung masih seperti dahulu iaitu dia sangat suka menghisap rokok gulung. Kamarudin mengajak Buyung mencari Faridah di Bukit Kutu. Katanya Rahayu sering meracau dan menyebut Bukit Kutu. Dia teringat akan Rahayu yang sedang sakit. Dia juga menghantarkan Rahayu untuk bertemu dengan ibu kandungnya Salmah di Sungai Besar. Dia mahu memenuhi semua kehendak Rahayu kerana dia berasa bersalah terhadap semua pergolakan yang berlaku dalam keluarga mereka. Setelah lima jam mendaki, mereka sampai di puncak Bukit Kutu. pemandangannya sangat indah. Kamarudin dan Buyung bermalam di bukit itu ketika malam tiba. Keadaan malam sangat gelap dan berkabus. suasana sangat dingin. Kamarudin bertanya pada Buyung tentang kemungkinan kehilangan Faridah ada kaitan dengan makhluk halus. Hamidah menghubungi Kamarudin untuk memberitahu perkembangan keadaan Rahayu. Menurutnya Rahayu ada memberikan gambaran tentang tempat Faridah hilang. Berdasarkan panduan itu, Kamarudin meneruskan pencarian. Mereka cuba mencari kawasan petempatan orang asli kerana gambaran yang diberikan oleh Rahayu ada kaitan dengan kawasan orang asli.

Bab 8 : Terus Mencari



Kamarudin dan Buyung meneruskan pencarian hingga ke sempadan negeri Pahang. Dalam perjalanan mereka mendengar bunyi salakan anjing dan suara kanak-kanak. Mereka berjumpa dengan kawasan orang asli suku Temuan. Buyung menceritakan tujuan kedatangan mereka kepada Tok batin Senik. Setelah mendengar cerita Buyung, Tok Batin Senik mengajak mereka ke rumahnya. Di situlah Kamarudinmendapati Faridah sedang tidur. Kepalanya berbalut dengan kain putih dan ada kesan darah. Tok batin Senik menjelaskan bahawa Faridah dijumpai di Sungai Dua. Keadaan Faridah waktu dia ditemui oleh orang asli seperti kebingungan dan tidak ingat akan namanya. Iqbal mengikut Meor untuk meminta bantuan. Tok Batin Senik menyuruh anak buahnya menebas semak untuk dijadikan kawasan pendaratan helikopter. Akhirnya Faridah dibawa ke Hospital Kuala Lumpur dengan helikopter. Berita tentang penemuan Faridah tersebar ke seluruh negara.

Bab 9 : Pekan Sungai Kubu



Bab ini mengisahkan imbas kembali yang berlaku suatu ketika dahulu di Pekan Sungai Kubu. secara bawah sedar, Faridah seolah-olah berada di tempat tersebut dan menyaksikan suasana kehidupan di situ. Penduduk keluar ke pekan membeli barang keperluan selepas hujan teduh. Terdapat 12 buah kedai di pekan kecil itu. Orang Melayu dan Mandailing mempunyai empay buah kedai. Pekedai Cina menjual pelbagai barang keperluan. Ada sebuah kedai yang menjual candu untuk pekerja-pekerja lombong. Rumah kayu milik Tuan Cecil Renking terletak di atas bukit. Kebanyakan penduduk bekerja sebagai pelombong bijih timah. Bijih diangkut dengan kereta kuda melalui pondok cukai yang dijaga oleh Penghulu Garang. Faridah dibawa oleh Amah Siti ke pasar. Faridah tertarik dengan cara orang dulu-dulu berkomunikasi dengan penuh adat sopan. Setelah sebulan tinggal di Sungai Kubu, Faridah mula menyesuaikan diri. Namun, dia masih tidak dapat mencelikkan mata. Dia berharap untuk pulang ke Sungai Besar. Akan tetapi Amah Siti mengatakan Sungai Besar sangat jauh dari tempat mereka. Di rumah Tuan Cecil, Faridah dan Iqbal diberikan sebuah bilik kecil, bersebelehan bilik Amah Siti. Tuan Cicil diberitahu tentang kewujudan buaya keramat di empangan bijih. Namun, Tuan Cecil tidak percaya tentang unsur keramat. Beliau mengambil keputusan untuk menembak buaya itu. Tindakan Tuan Cecil tidak disenangi oleh Penghulu Garang. Katanya tempat itu akan ditimpa bala akibat perbuatan Tuan Cecil itu. Penghulu Garang menyuruh orang berpindah meninggalkan tempat tersebut.

Bab 10 : Kauhadir dalam Igauan



faridah dirawat di wad kecemasan hospital tetapi belum sedar. Tubuhnya penuh dengan kesan gigitan dan calar-balar. Ghazali sedih melihat keadaan Faridah yang terlantar. Setelah keadaan stabil, Faridah dipindahkan dari wad rawatan rapi. Hanya duga orang pelawat dibenarkan melawat Faridah pada satu-satu masa. Rahayu dibawa melawat Faridah. Dia menangis sambil menggenggam tangan kakaknya. Dia bercakap dengan Faridah yang masih tidak sedarkan diri. Akibat berasa lemah kerana baru menjalani kemoterapi, Rahayu meletakkan kepalanya di tepi dada Faridah. Dia tertidur dan bermimpi rumah mereka digenangi air. Dalam mimpi itu, kedua-dua adik-beradik itu seolah-olah bercakap antara satu sama lain. Tiba-tiba suasana dikejutkan oleh raungan Faridah menyebut nama Rahayu. Pada masa itu juga Rahayu didapati telah meninggal dunia.

Bab 11 : Kasih Ibu Sepanjang Jalan



Kematian Rahayu meninggalkan kesan yang mendalam terhadap ibu kandungnya, Salmah. Dia sering teringat akan Rahayu dan mula diserang sakit jantung. Suatu pagi Salmah mahu ke pasar di Sungai Haji Dorani. Dia mahu membeli belacan di gerai Pak Talib. Ghazali sering datang untuk membantu Faridah. Salmah mencadangkan agar Faridah berkahwin dengan Ghazali tetapi Faridah berasa malu dan bimbang dianggap perigi mencari timba. Namun demikian Ghazali telah berterus terang untuk mengambil Faridah sebagai isteri. Rombongan peminangan akan dihantar untuk meminang Faridah secara rasmi. Faridah seba salah. Dia bimbang kekecewaan pertama akan berulang kembali. Akhirnya Faridah bersetuju untuk menerima Ghazali sebagai teman hidupnya. Salmah berasa sangat gembira dengan persetujuan Faridah.

Bab 12 : Tekad



Azrul menamatkan pengajiannya di UPM. Namun demikian beliau tidak berminat untuk bekerja makan gaji. Dia mahu memulakan projek ternakan kambing. Pasaran kambing di negara ini semakin besar. Berdasarkan kajian Azrul, terdapat pelbagai spesies kambing yang sesuai dipelihara. Keputusan Azrul mendapat sokongan bapanya tetapi ibunya agak resah. Suatu hari, Azrul menziarahi kubur arwah Rahayu. Dia terserempak dengan Faridah yang kebetulan menziarahi kubur adiknya. Dia teringat akan kisah kehilangan Faridah ketika Rahayu sedang dirawat di hospital. Mereka berdua berkenalan. Namun kehidupan Azrul agak muram kerana masa terkenangkan Rahayu. Dia banyak termenung hingga disedari oleh ibunya. Namun Azrul menyakinkan ibunya bahawa dia akan meneruskan niatnya untuk bekerja sendiri. Dia tetap menjadikan Rahayu sebagai pencetus semangatnya untuk menghadapi masa hadapan yang mencabar.

Bab 13 : Rindu



Ghazali telah bertukar ke Kelang. Dia hanya pulang ke rumah dua atau tiga kali dalam seminggu. Faridah masih tinggal di Sungai Besar untuk menemani ibunya. Salmah pula meneruskan kehidupan dengan mengerjakan sawah. namun dalam jiwanya dia sangat rindu akan anaknya. Bertahun-tahun dia terpisah dengan Ayu setelah dibawa pergi oleh Kamarudin selepas mereka berpisah. Fikiran Salmah semakin terganggu. Dia sering menziarahi kubur anaknya itu. Dia sering teringat saat-saat terakhir kehidupan Ayu, ketika anak gadisnya pulang untuk bersama-sama dengannya. Oleh sebab itu dia sangat sukar melupakan Rahayu, walaupun dua tahun selepas Rahayu meninggal dunia. faridah dan Ghazali bimbang dengan keadaan Salmah. Faridah menceritakan tentang Azrul kepada Ghazali. Katanya Azrul terlalu sayang akan arwah Rahayu. Kini Azrul mengusahakan ternakan kambing dan tapak semaian. Dia mahu mengotakan janjinya dengan arwah Rahayu untuk menjadi seorang usahawan yang berjaya.

Bab 14 : Ibu, Angin Telah Menderu Pergi



Faridah bangun awal pagi, iaitu pukul 4.00 pagi. Dia menunaikan solat tahajud. Entah mengapa hatinya berasa resah. Ketika fajar menyingsing, Faridah membasuh beras kerana ibunya berpesan kepadanya untuk masak nasi lemak. Faridah berasa hairan kerana ibunya lambat bangun pagi itu. Ketika cuba dikejutkan, barulah dia sedar bahawa ibunya telah meninggal dunia. Faridah memeluk tubuh ibunya dengan penuh kasih. Dia berasa pemergian ibunya ialah titik akhir penderitaan orang tua itu.

Bab 15 : 25 Tahun Kemudian - Cintaku Abadi



Faridah kini berada di New Zealand. Dia telah berhijrah ke negara itu sejak 25 tahun yang lalu. Dia tinggal di Rosewood iaitu pekan kecil berhampiran bandar Christchurch. Dia telah berkahwin dengan Soleh Johnsons dan memiliki dua orang anak perempuan, Anne dan Melina. Faridah melalui kenangan pahit di tanah air sendiri. Tidak lama selepas ibunya meninggal dunia, Ghazali pula meninggal akibat kemalangan jalan raya. Dia hampir gila dengan tekanan hidup akibat kehilangan orang yang tersayang. Nasibnya baik apabila dia ditawarkan oleh ibu pejabat JKM untuk berkursus selama enam bulan di New Zealand. Selepas itu dia tidak balik-balik lagi ke kampung kerana telah bertemu jodoh dengan Soleh Johnsons. Ingatannya terhadap Sungai Besar tetap abadi. Suaminya memahami perasaan Faridah. Soleh mengusahakan kawasan ternakan dan pusat penyembelihan kambing. Dia sering mengupah pelajar Islam dari negara luar untuk menyembelih kambing sebagai kerja sambilan.

Bab 16 : Mengejar Mimpi-Mimpi



Melina adalah salah seorang anak kembar Faridah. Pada suatu hari Melina berkenalan dengan Benny yang berketurunan Arab. Benny menyapa Melina ketika dia sedang minum di sebuah gerai di Auckland. perkenalan mereka merupakan permulaan hubungannya dengan lelaki yang lahir di Dubai itu. Dari segi peribadi Melina agak bebas. Dia sangat berbeza dengAnne yang begitu taat dengan ajaran Islam. Dia juga tidak tinggal bersama-sama keluarganya di Christchurch, sebaliknya memilih tinggal di Auckland dan bekerja sebagai pembantu pelukis pelan. Benny meneruskan perhubungannya dengan Melina. Mereka saling bertemu dan berbincang tentang pelbagai perkara. Benny memberitahu dia akan ke Malaysia kerana hendak melihat tempahan perahu layarnya di Terengganu. Dia juga bakal ditempatkan oleh syarikat keluarganya untuk mengendalikan anak syarikat mereka di Malaysia. Dia mengajak Melina dan ajakan itu sangat-sangat dihargai oleh Melina. Dia memang teringin untuk ke Malaysia kerana tidak pernah berbuat demikian walaupun ibunya orang Malaysia. Akhirnya Benny membuat keputusan untuk mengahwini Melina . Benny dan Melina pulang ke rumah ibu bapanya di Christchurch untuk menyatakan hasrat mereka untuk berkahwin serta untuk mendapat persetujuan Soleh Johnsons.

Bab 17 : Penyembelihan Kambing



Zain ialah anak Azrul yang menuntut dalam bidang pertanian di New Zealand. Dia bekerja sambilan sebagai penyembelih kambing di pusat penyembelihan yang dimiliki oleh Soleh Johnsons. Dia tinggal bersama-sama Asraf Ameen yang berasal dari Nigeria. Pada suatu hari, mereka mendapat jemputan perkahwinan anak Soleh johnsons dan bercadang untuk menghadirinya. Zain seperti juga ayahnya, sangat meminati bidang pertanian. Dalam kalangan pelajar Malaysia di Universiti Lincoln, hanya dia seorang yang mengambil jurusan pertanian. Dia sering teringat akan pandangan ayahnya tentang kepentingan bidang pertanian. Di tanah air, ayahnya merupakan seorang peladang yang berjaya. Datuk Azrul pernah membawa isterinya melawat New Zealand ketika Zain belajar di sana. Mereka menikmati keindahan pemandangan di New Zealand ketika menaiki bot persiaran di pantai Kouikora. Menurut zain, ada ramai orang Melayu yang menetap di New Zealand. mereka menjadi orang berjaya. Pada suatu hari, Zain bertemu Anne.Zain membantu Anne yang menghadapi masalah keretanya rosak. Pertemuan itu membuatkan Zain jatuh hati pada Anne.

Bab 18 : Tanah Tumpah Air Mata



Benny membawa Melina ke Malaysia selepas dua minggu mereka dinikahkan di Masjid al-Noor, Christchurch. Di Kuala Lumpur mereka berdua dilayan dengan baik oleh pekerja syarikat yang ditugaskan untuk menjemput Benny. Benny akan memulakan tugasnya di syarikat milik bapa saudaranya Jaafar al-anbia. Dia telah lama menghabiskan masa dengan belayar. melina berasa dia berada di tempat yang sangat asing dan bimbang tidak dapat menyesuaikan diri dengan keadaan di Kuala Lumpur. Namun Benny berkata Kuala Lumpur mempunyai lebih 50 ribu orang ekspatriat asing seperti mereka berdua. Semasa di Kuala Lumpur, Khalid bertindak sebagai pemandu Benny. Dalam satu mesyuarat, Benny diperkenalkan kepada ahli-ahli lembaga pengarah syarikat milik keluarga al- Anbia. Dia diberitahu bahawa dia akan ditugaskan di pejabat cawangan Kuala Terengganu. Benny tidak menolak dan berkata dia suka akan Terengganu. Dia memang suka akan laut. Melina membeli peta untuk mencari tempat yang bernama Sungai Besar, iaitu tempat kelahiran ibunya, Faridah. Dia teringat akan ibunya yang gemar mendodokannya dengan lagu Melayu ketika dia masih kecil.

Bab 19 : hati dan Warna Kanvas



Benny membeli sebuah banglo di tepi pantai dengan harga setengah juta ringgit termasuk tanah lima ekar. Melina juga tertarik dengan suasana banglo tersebut kerana kedudukannya menghadap laut. Benny tidak bimbang dengan kewangan kerana dia yakin dapat menjual perahu layar yang ditempahnya dengan harga yang lebih tinggi. Marang telah menjadi tempat tinggal melina. Dia suka melihat laut dari beranda banglo itu. Dia memulakan minatnya kembali, iaitu melukis. Keindahan Marang diabadikan di atas kanvas lukisannya. Benny turut mengagumi bakat yang dimiliki oleh Melina. Setelah agak lama bertugas, Benny mempunyai beberapa orang kawan. Antaranya Mohamed Attar yang berasal dari pakistan, Mehmood dari Maghribi dan Noor Mohamad dari bangladesh. Mehmood masih bujang dan berniat untuk berkahwin dengan gadis di kampung halamannya. Mereka sering berbincang soal agama, soal jihad dan dakwah Islam. Benny mula sedar dan mahu kembali ke jalan Allah.

Bab 20 : Pendatang



Soleh bimbang dengan kejadian vandalisme di An Noor islamic Centre apabila beberapa buah kereta dipecahkan cerminnya. hal ini akan menyebabkan media memberikan gambaran yang salah tentang Islam. Faridah pula yakin ketenangan akan tetap terjamin. Malah Faridah sendiri pula mulanya sukar untuk menyesuaikan diri ketika mula-mula sampai di Christchurch dahulu. Dia disangka orang Maori, rakyat pribumi New Zealand. Kini dia diterima dengan baik oleh semua jiran. Dia juga mencadangkan agar ada usaha dijalankan untuk membaiki hubungan antara anggota masyarakat setempat. dia mencadangkan agar diadakan majlis ramah mesra komuniti. Cadangannya sangat disokong oleh suaminya. Mereka pun bercadang untuk menganjurkan majlis tersebut dalam masa dua minggu. Mereka akan memaklumkan perkara itu kepada komuniti setempat. Mereka juga menjemput rakan-rakan sekuliah Anne untuk membantu. Ketika merancang majlis tersebut, Faridah teringat akan kemeriahan majlis kenduri di kampung yang sudah lama ditinggalkan. Dia juga terbayangnwajah Melina yang sudah menetap di Malaysia.

Bab 21 : Tak Ingin Tahu



Zain kembali ke tanah air setelah tiga tahun berada di New Zealand. Zain mendapati banyak perubahan telah berlaku di kampungnya dalam tempoh ketiadaannya. Azrul pula dianugerahi gelaran 'Datuk' kerana berjasa kepada rakyat melalui penglibatannya dalam bidang pertanian. Beliau juga menggalakkan para petani untuk menanam modal dalam Pertubuhan Peladang di samping berusaha menyatukan kebun-kebun tradisi menjadi estet mini kelapa sawit dan dusun buah-buahan. Ketika Datuk Azrul berbual dengan Zain, tiba-tiba Masitah muncul untuk mendapatkan tandatangan tentang urusan pengambilan tenaga pekerja asing. Datuk Azrul mengambil pekerja asing untuk bekerja dengannya kerana tiada pilihan. Menurut Datuk Azrul, anak-anak tempatan semuanya sudah berpendidikan tinggi dan tidak sesuai bekerja di ladang.



Bab 22 : Mengukur Usia



Datuk Azrul mengimamkan sembahyang Asar. Dia berasa sedih kerana tidak ramai jemaah yang hadir ke masjid. Hal ini demikian kerana kebanyakan penduduk kampung terdiri daripada orang tua. Banyak juga yang menghidap penyakit gout. Jemaah solat Jumaat juga kini berkurangan hingga sekitar 60 orang sahaja. Kebun-kebun juga telah banyak terbiar. Anak-anak yang mewarisi kebun ramai. Mereka pula tidak mahu menjual tanah pusaka masing-masing. Jadi, pemilikan tanah semakin lama semakin mengecil dan tidak ekonomi. Datuk Azrul tidak dapat berbuat apa-apa untuk mengubah sikap masyarakat. Suasana kerjasama dalam masyarakat kini juga sudah berbeza. Zain bersetuju dengan pandangan bapanya bahawa zaman sudah berubah, Negara ini makmur kerana rakyat bekerja kuat. Pendidikan tinggi pula bukan jaminan untuk menjadi senang tetapi jalan yang memudahkan. Datuk Azrul sendiri berjaya dalam bidangnya kerana beliau berpendidikan tinggi. Namun dia masih tidak berjaya mengubah pandangan masyarakat setempat untuk mengusahakan tanah secara lebih komersial. Zain memberitahu Datuk Azrul bahawa dia sudah mempunyai pilihan teman hidup iaitu seorang gadis kacukan di New Zealand. Datuk Azrul tidak membantah dengan pilihan anaknya.

 

 

Bab 23: Melihat Dalam Diri

Sumber: Nur Maizura bt Mohd. Khafi

Perubahan Benny semakin dirasai isterinya, Melina. Benny sering pergi ke luar daerah tetapi tidak pernah membawanya bersama. Kali terakhir dia dibawa bersama ke Kuala Lumpur ialah pada tiga bulan lalu setelah dia merengek mahu membeli-belah pakaian bharu. Seperti biasa, Khadijah, anak gadis Haji Awang akan datang menemaninya. Meliba berasa serba salah apabila dia kerap menemaninya namun Khadijah menenangkannya dengan memberitahu bahawa Haji Awang sering meminta dia menemani Melina. Jauh di sudut hatinya, Melina sangat berterima kasih kepada Haji Awang yang tulus membantunya. Melina dan Khadijah duduk di beranda sambil bercerita tentang pembunuhan yang dibacanya dalam akhbar akhir-akhir ini. Tiba-tiba Melina  teringat akan ibunya yeng menguruskan keluarganya dengan sempurna. Ibunya juga pernah menceritakan pengalaman hidupnya sewaktu kecil mengutip telur itik untuk digoreng sebagai makanan tengah hari. Tidak semena-mena Melina berhasrat melihat kampunghalaman ibunya di Sungai Besar.

 

 

Bab 24: Lambaian Hati

 

Ketika Zain ke rumah Anne, dia berbual-bual tentang pelbagai perihal dengan Faridah. Faridah sangat gembira apabila mengetahui Zain berasal daripada Sungai Besar. Dia sangat merindu kampong halamannya. Dia teringat sawah padi dan ubi yang selalu menjadi sarapan mereka. Setelah berbual panjang, Anne mencadangkan agar mereka ke Malaysia cuti semester dan menumpang rumah Zain. Selain pulang ke kampong Faridah, mereka juga boleh pergi melawat Melina yang telah menerap di sana.  Faridah sangat menyenangi persahabatan Zain dan Anne. Dia berharap agar persahabatan mereka berakhir dengan perkahwinan dam Anne akan kembali kepada susur galurnya, menetap di tanah ibunda.

 

Bab 25: Menghapus Dosa

 

Mehmood, Benny dan Mohamed Attar mengunjungi rumah Ustaz Hassan Syukri untuk bertukar pendapat. Ustaz Hassan Syukri yang sudah berumahtangga sudah tidak segan mengajak orang bertandang ke rumahnya. Sambil menjami hidangan, mereka mula berbincang mengenai pengamalan agama Islam di Negara kita ini. Ustaz Hassan Syukri berpendapat bahawa agama Islam boleh diamalkan mengikut budaya dan amalan masing-masing selagi tidak melanggar Syariat, sebagaimana yang berlaku di Negara ini. Beliau mengumpamakan agama Islam seperti sekeping roti. Mereka juga berbincang tentang budaya orang Melayu yang berbeza-beza. Beberapa tahun kemudian, mereka beransur pulang. Dalam perjalanan, mereka berbual tentang Ustaz Hassan yang dikatakan mempunyai pandangan yang agak berbeza. Mereka beranggapan bahawa untuk mahu, kita kena berjuang dan berpolitik. Mereka percaya bahawa tiada Negara Islam yang berkekalan tanpa peperangan dan politik. Mereka bertekad untuk menegakkan perjuangan bersama-sama agar musuh Islam merasakan keperitannya.

 

 

Bab 26: Hari Wanita

 

Soleh Johnsons dan Faridah sudah berada di tanah air dengan tujuan mahu bercuti, melawat Melina yang sedang sarat mengandung dan membincangkan perkahwinan Zain dan Anne. Soleh dan Faridah menginap di bunglo percutian di Cameron Highlands. Soleh telah berkenalan dengan ramai jemaah dalam seminggu ke masjid dan kebanyakan mereka sudah lama menetap di Cameron Highlands, antaranya Amir Mustor, Muslim, Arif Carlson bekas askar British, Ahmad Raffles, bekas Royal Australian Force yang mengusahakan kebun Strawberry manakala isterinya, Zaidah Hashim memasarkan hasil kebun di kedai kecil mereka. Musa Surray yang berbangsa Scot pernah menjadi penyiasat persendirian dan bekas anggota Sepcial Branch yang memerangi komunis dan seorang lagi kenalan Soleh, Yusuf Jensen berbangsa Belanda tetapi fasih berbahasa Indonesia kerana dia dilahirkan di Bogor. Soleh dibawa minum teh bersama Yusof Jensen dan menjemput dia untuk bersama-sama menerima kunjungan daripada keluarga Datul Azrul. Zain bersama ayah dan ibunya, Datuk Azrul dan Datin Aishah bertemu dengan keluarga Anne. Datin Aishah khuatir Zain akan menetap di luar Negara selepas berkahwin. Datuk Azrul dan sekeluarga bertemu dengan keluarga Anne di banglo yang digelar  The Golf View Cottage yang dahulunya dinamakan oleh pemilik asal The Fog Cottage. Majlis yang asalnya dirancang untuk membincangkan  perkahwinan Zain dan Anne bertukar menjadi pertemuan bersejarah apabila Datuk Azrul bertemu dengan Faridah yang juga kakak kepada buah hantinya, Rahayu yang telah meninggal dunia kerana menghidap barah paru-paru.

 

 

Bab 27:

 

Benny memandu keretanya untuk ke Pulau Pinang setelah mendapat e-mel berbahasa Arab. Dia meninggalkan rumah awal pagi dengan hati libang-libu. Dia meninggalkan rumah sehelai sepinggang dengan hanya sebuah ciuman di dahi isterinya, Melina. Ketika Benny tiba di kawasan perbukitan di Awana berhampiran Genting, telefon bimbitnya menyampaikan pesanan supaya terus ke Pulau Pinang dan bukan menyusur masuk ke bandar Ipoh. Selepas itu, Mehmood yang menghubunginya dari Kuala Lumpur menggesa Benny supaya menyerah diri kepada International Police. Benny tidak menyangka bahawa Mehmood seorang anggota polis yang menyamar untuk menjejaki Mohamed Attar. Benny tidak mengendahkan pujukan Mehmood kerana dia tidak mahu ditangkap dan kemudian dihantar ke pusat tahanan. Dia memutuskan penggilan lalu mencampakkan telefon bimbit itu keluar tingkat. Hanya tiga minit yang diperlukan untuk mengesannya. Bennya memandu terus. Suara Melina kembali dalam ingatannya. Betapa isterinya tidak menyenangi teman-temannya. Pendapat Benny selalu bertentangan dengan Ustaz Hassan Syukri mahupun Haji Awang, jirannya. Haji Awang menjelaskan tentang Islam kepada Benny tetatpi Bennu tetap tidak sependapat dengannya. Sebuah kereta memotong laju memadamkan ingatanya. Dia memecut laju untuk sampai ke destinasi. Dia tidak menyangka begitu jauh tindakan Mohamed Attar. Benny kecewa kerana dia terpaksa meninggalkan Melina sendirian. Sebaik tiva di Pantai Miami dia berttemu dua orang lelaki. Mereka memperkenalkan diri mereka. Kemudian, dia menaiki bot menuju perairan antarabangsa.

 

Bab 28:  Cerita Penghujung Usia

 

Faridah dan Datuk Azrul terkenang akan peristiwa silam 25 atau 27 tahun lalu. Faridah bercerita tentang kisah hidupnya dan Ayu, iaitu adik kembarnya yang penuh dengan cerita duka. Mereka terpisah kerana perceraian ibu bapa. Selepas itu, Faridah tertanya-tanya tentang kehilangannya begitu lama dahulu. Datuk Azrul berkata bahawa dia telah jumpa banyak orang dan mendapat pelbagai sumber. Antaranya, ada cerita tentang orang bunian, mitos dan sejarah yang sudah lama dilupakan orang namun dia hanya percaya kepada satu sumber iaitu akal. Dia percaya akal Faridah telah bergerak jauh, merentasi ruang dan sempadan masa. Faridah juga berkesempatan bertemu Ayu sungguhpun hanya dalam mimpi. Selepas itu, mereka berbual tentang rumah bangle yang dibeli oleh Soleh, Memandangkan kedua-dua anaknya akan menetap di Malaysia. Faridah juga berkata bahawa dia sepatutnya menulis tentang pengalamannya ketika koma. Selain itu, dia juga ingin pulang untuk menziarahi kubur Ayu, Ghazali dan ibunya.

 

Bab 29: Pasrah

 

Melina termenung memikirkan Benny yang sudah empat hari menghilangkan diri tanpa pesanan. Melina tahu suaminya seorang yang bertanggungjawab dan pasti ada sebab mengapa Benny pergi tanpa satu pesanan. Melina teringat akan peristiwa pertama kali dia melihat Benny begitu bersungguh-sungguh untuk berubah semasa mereka dalam penerbangan ke Kuala Lumpur. Azamnya itulah yang mengukuhkan persahabatannya dengan Ustaz Hassan Syukri, Mohamed Attar, Mehmood dan Noor Mohamad. Akhirnya, Melina pergi ke balai polis untuk membuat laoran kehilangan. Akhirnya terbongkar juga kisteri kehilangan Benny apabila Melina memberikan beberapa kad kepada Inspektor Radzi tetapi Benny tidak terlibatd alam senarai tangkapan. Tiba-tiba, telefonnya berbunyi dan panggilan daripada nombor yang tidak dikenali. Hatinya berdetik.

 

Bab 30:  Pangkuan

 

Sudah dua minggu Benny menghilangkan diri. Akaunnya sudah dipenuhi wang yang cukup untuk menyara hidupnya selama setahun. Rumah yang didiami Melina sekarang sudah ditukar ke atas namanya. Setelah menerima kereta daripada wakil Jaafar Al-Anbla, Khalid, Melina mengemaskan barang-barangnya dan bertolak ke Cameron Highlands setelah menolak permintaan Khalid untuk mengikutnya ke Dubai. Melina menuju ke Kuantan dan bergenti di sebuah kedai menjual cekera padat di Bandar Kuantan. Dia membeli sekeping CD Koleksi terbaikLOBG. Dalam perjalanan ke Cameron Highlands dia teringat kembali perbualannya dengan Inspektor Radzi tentang penglibatan Benny dengan pengganas. Dia juga terkenang bagaimana Benny secara tiba-tiba membrek bagi mengelak agar tidak terlanggar seekor kucing hutan. Melina tidak percaya Benny terlibat dengan keganasan. Melina berhenti di sebuah masjid di Pekan Batang Kali untuk bersolat Zuhor. Setelah tiga jam perjalanan Melina tiba di Pekan Ringlet. Melina terus menelefon mamanya, Faridah. Faridah sangat terharu, Faridah dan Soleh menjemput Melina di Maybank Tanah Rata.

 

Bab 31:  Atas Nama Cinta

 

Anak Faridah, Anne Johnson berkahwin dengan Zain, anak Datuk Azrul. Perkahwinan Anne dan Zain dihadiri ramai tetamu terutamanya dari luar Negara. Perkahwinan tersebut begitu bersejarah kerana perkahwinan tersebut melibatkan pasangan dari dua Negara berlainan. Faridah sangat gembira kerana akhirnya dia dapat pulang ke kampong halamannya. Ramai orang lama kampong halamannya telah meninggal dunia, walau bagaimanapun, Faridah Berjaya bertemu dengan Pak Talib. Pak Talib sudah tua dan hanya mampu baring serta tidak larat berdiri. Kedatangan Faridah disambut Sujak, anak Pak Talib. Mereka bersembang seketika tentang kehidupan Faridah dahulu yang telah pergi meninggalkan kampong dan tidak pernah kembali lagi selepas itu. Faridah, Anne dan Zain berjalan dan meninjau di sekitar rumah lama Faridah, sambil mengimbau kembali kenangan lama dan peristiwa silam. Faridah menyuruh Zain mencari anak Pak Ghaffur, orang yang memegang kunci rumah lama Faridah kerana  dia ingin menunaikan solat taubat dan sujud syukur di dalam rumah tersebut. Di situ Faridah bersembang bersama Anne sambil memberinya nasihat bahawa wanita akan menjadi matang apabila dia bergelar isteri dan seterusnya menjadi ibu. Faridah juga menjawab soalan yang dilontarkan oleh Anne tentang sebab Faridah meninggalkan kampong halamannya suatu masa dahulu.

 

 

Bab 32: Atas Nama Cinta

Soleh telah membawa Melina ke Dubai untuk bertemu dengan Benny. Sebaik tiba di Dubai mereka telah menaiki limousin terus ke Emirate Tower Hotel. Benny telah sedia menunggu mereka di sana. Benny telah insaf  dan mengakui bahawa dia telah tersilap memilih kawan.. Benny bersyukur kerana telah selamat sampai ke Dubai atas pertolongan sahabat-sahabat setelah menempuh berbagai dugaan di lautan. Kata putus diambil Melina dan Benny akan terus menetap di Dubai dan Benny tidak akan belayar lagi . Dua hari kemudian Soleh terbang pulang ke Kuala Lumpur. Jauh di sudut hatinya, Soleh tahu Melina akan bahagia di sana.

Bab 33: Janji Pada Tanah Ini
 
Zain dan Anne telah menetap di New Zealand, mengambil alih perusahaan dan penternakan keluarga Johnsons. Anne telah melahirkan anak perempuan kembar seiras diberi nama Melinda dan Rahayu. Melina pula telah melahirkan seorang anak lelaki bernama Said al-Anbia.Soleh dan Datuk Azhar  bersama-sama telah mengusahakan pusat peranginan di Tanah Tinggi Lojing. Faridah memilih untuk menjadi pemerhati dan penikmat alam. Memori di Bukit Kutu serta saat-saat indah bersama Ayu dalam alam bawah sedar tetap terpahat di hatinya.  Faridah bersyukur berbaur sebak kerana akhirnya dia telah pulang dan kembali membina jati diri bangsa di tanah air

 

Sumber: http://komsas-spm.blogspot.com/p/kabus-di-perbukitan.html

153345
Today
Yesterday
This Week
Last Week
This Month
Last Month
All days
5
587
2283
146637
11735
26107
153345

Your IP: 54.166.62.226
Server Time: 2014-12-20 00:06:26